Senin, 15 Januari 2018

Perpusnas RI Tertinggi Di Dunia

Di Jakarta itu kan Mal-nya sudah kayak jamur di musim hujan, bertebaran dimana-mana. Makanya sekali sekali kita (kalau ingat juga sih😁 maafken ya Nay), kita ajak Nayla ke perpustakaan atau Museum.

Nah perpustakaan nasional yang di jalan Medan Merdeka Selatan ini (satu deret dengan kantor gubernus DKI), sudah menarik perhatian sayang gak sempat sempat kesana, karena sabtu biasanya Nayla Balet sampai jam 13.30 jadi ke perpusnas sudah mefet sama jam tutup.

Januari 2018 ini kan Nayla minta stop balet yang sudah dia jalani selama 6 tahun (hiiiiks) kesempatan kita untuk kesana, eh tapi tetep berangkat sudah siang juga sih, ni anak berenang dulu😁
Sampai disana kita langsung terpesona, sama tumpukan buku yang menjulang sampai ke langit. Ah pantas saja Presiden Jokowi ketika meresmikan perpustakaan ini bilang, kalau ini perpustakaan tertinggi di dunia.

Buat tahu berapa tinggi gedung perpustakaan 24 lantai ini klik link ini ya Perpustakaan nasional RI tertinggi di dunia
Untuk yang baru pertama kali kesini seperti kami harus ke lantai dua dahulu, untuk daftar. 

Hanya daftar sebagai pengunjung tapi tidak bisa lagi buat kartu anggota, karena kita sudah kesiangan, kartu anggota hari itu sudah habis, mereka hanya membuat 400 kartu perhari, widiiiih.
Kelar daftar kita bisa langsung ke  lantai 22-23. Harus sabar ya antri bo, buat yang mau lihat lihat ada apa saja tiap lantainya mending naik eskalator.
Gw sama Nay akhirnya turun lagi ke lantai 7 tempat khusus untuk anak anak, ternyata nyaman lo, sama dengan lantai 22-23, berpendingin ruangan, wifi gretong, interiornya nyaman untuk anak-anak dan bangku dari bean bag banyak disediakan.
Sayang ya jam 16 perpustakaan ini tutup, kabarnya sih nanti akan dibuka sampai malam. Yang lupa kita lakukan melihat Monas dari lantai 24, aaah sayang banget ya, karena Monas ada tepat di sebrang gedung ini.

Lain kali kita coba deh. Disini selain menyediakan mesjid di lantai 6, juga ada kantin di lantai 4 dan kafe di lantai 1. Asiklah kapan kapan kita kesini lagi, lebih pagi tentunya.

Kelar dari sana, sayang kalau gak mampir sekalian ke Monas ya, cuuuuus mampirlah kita kesana menghabiskan akhir pekan tanpa ke mal, yeeeeees.


Kamis, 11 Januari 2018

Sport Bra The Brahouse Nyaman untuk Yoga

Sudah hampir tiga tahun saya ikut yoga.  Saya memang sudah lama tertarik dengan olah tubuh ini dan hanya tempat latihan yoga yang dekat dengan tempat tinggal saya.

Sebagai perempuan yang mulai berhijab agak sedikit sulit cari pakaian untuk olah raga plus juga dalaman yang nantinya bikin kita nyaman dan bebas bergerak.

Untuk bra saya pernah beli merk Sorela dan Young Curves. selama ini sih nyaman-nyaman saja, apalagi bahannya dari cotton, nyaman menyerap keringat.

Dan kadang saya belanja online karena saya sudah tahu ukuran yang biasa saya pakai, saya bisa belanja online di website  The Brahouse.

Kebetulan nih Adscope dan The Brahouse mengundang blogger untuk mereview produk yang dijual di websitenya. Diutamakan untuk barang yang best seller.

Saya tertarik dengan cotton sport U-back black merk Young Curves.  Sepertinya nyaman buat yoga.

Cara belinya gampang banget, sama seperti kalau kita belanja online di website lain. 

Pertama setelah membuka website The Brahouse, kita langsung loggin bila sudah punya akun disana, kalau belum kita bisa daftar dulu.
Selanjutnya tinggal pilih barang yang kita mau, saya langsung ke bagian best seller untuk membeli bra sport inceran saya.

Tinggal pilih ukuran, klik beli langsung masuk keranjang belanja, klik bayar lanjut dengan pembayaran, terus pilih deh mau bayar pakai ATM atau M-banking sesuai bank yang kita pilih.

Setelah pembayaran saya tinggal tunggu email dari The Brahouse. Email tentang konfirmasi pemesanan, pembayaran dan pengiriman barang.

Dan taraaaa hari kedua barangnya sudah sampai.
Tuh kan seperti yang pernah saya beli, bahannya enak banget lembut dan menyerap keringat. Jahitannya rapih  saya suka, bentuk bra sportnya ini menyangga dengan kuat payudara kanan kiri.

Jadi tambah yakin kalau mau melakukan gerakan yoga sirsasana yaitu ketika tubuh dalam posisi terbalik, dengan kepala di bawah. Payudara gak terguncang kena gravitasi hi...hi...
Tuh kan terbukti selama satu setengah jam saya yoga, dengan keringat bercucuran, saya tetap merasa nyaman dan merasa pede bra yang kenakan bisa menopang dengan kencang ketika saya bergerak  ke atas dan ke bawah.

Jadi pingin punya beberapa lagi model ini dengan warna yang berbeda. Apalagi bra yang saya beli ini lagi diskon 50%, dari 95 ribu menjadi 42.750 ribu rupiah, apa  gak ngiler saya buat pesan lagi.

Di The Brahouse tidak hanya bra, ada juga macam macam baju tidur untuk anak anak dan remaja, corset dll. 

Modelnya bikin gemes dan kalap mau di borong semua karena harganya terjangkau dengan bahan yang berkualitas, yuuuk di kepoin websitenya.

Rabu, 10 Januari 2018

Maaaacih Ya Mood Booster Sayaaaaang

Happy...... hari ini resmi pasang wifi di rumah. Hi...hi...norak ya orang lain sudah pasang dari jaman kuda gigit besi (eh kapan ya itu), kita baru hari ini 11-1-2018, (di contreng dulu ah daftar resolusi 2018, minimal satu sudah terpenuhi).
Suami gw, pop Doddy Rosadi ini memang  mood booster nomer satu gw banget, dia bilang biar lebih semangat lagi ngeblognya yaaaaa, so sweet. 

Dukungan ini sih sudah dari dulu. Dia beliin Bolt dengan kuota unlimited khusus buat gw sm Nayla, praktis karena si Bolt ini bisa dibawa-bawa.

Suatu ketika anak eke yang lutu ginuk ginuk dan selalu menganggap semua orang di dunia ini akan membereskan semua barang barang dia yang berserakan, dengan riang gembira dan santai meletakkan si Bolt ini di meja tempat dia beli cemilan, pas ada bazzar di rumah omanya.

Selesai bayar dia tenteng makanannya tanpa menenteng si Bolt, cakeeeep. Ketika siang dia baru ingat dan ketika kita balik ke tempat bazzar, bazzarnya sudah bubar jalan, bye bye Bolt.
Gw gak pernah ngasih Bolt ke Nayla, tapi hari itu dia minjem dan bawa tas selempang, jadi harusnya Bolt aman dong ya di tas,  ternyata dia lebih suka tenteng sana tenteng sini.

Bolt hilang akhirnya hanya mengandalkan mobile data yang ada di Hp plus wifi gretong. 

Kebetulan kita tinggal di apartemen yang ruang publiknya bertebaran macam macam wifi gratis dengan password yang di share grup.

Harusnya enak ya ngetik di saung depan kolam renang atau di kalau mau adem semriwing  ngetik di lobby pakai AC. 

Tapi kalau di saung, suka banyak yang merokok dan beratnya godaan jajanan yang seliweran depan mata.
Sementara kalau di lobby suka gak kebagian tempat duduk, masa eke ngedeprok di lantai, kayak jaman liputan dulu nungguin narsum keluar ruangan, sekarang gak bisa lama lama, betis kram booo.

Sebetulnya kalau mau ngetik di kamar sih bisa bisa saja, thetring pakai mobile data yang di hape. Tapi kalau untuk upload foto atau video gw suka pelit, maunya pakai yang gretong😀.

Apalagi seringkali wifi yang depan kolam renang (kebetulan kita view kolam renang) bisa sampai di kamar kita.

Cuma kadang sinyalnya naik turun, dan itu suka bikin jengkel, yang kadang jadi bahan ledekan Nayla, "Iiiih mama sudah gratis pakai marah marah", wkwkwkkwkwk.

Jadi itu salah alasan kenapa gw suka males update blog, padahal di otak seliweran curcol yang mau ditulis. Alasan yang dicari cari kayaknya ya hi...hi.... 

Nah balik lagi ke mood booster, suami gw mendukung apapun yang gw kerjakan,  makanya dia tahu banget gimana dulu gw rajin jualan di online shop, yang awalnya iseng iseng tahu tahu lumayan buat uang jajan gw. 

Dan sekarang gw lagi rajin ngeblog dan ikutan beberapa acara blogger.

Acara blogger yang bisa gw ikutin seminggu paling dua kali karena bentrok sama jadwal Nayla maklum masih piyik agak riskan ninggalin lama lama di apartemen sendirian. 

Yang penting selain jadi nambah ilmu, dapat ide tulisan yang sesuai dengan blog, dan pergi ke acara blogger jadi salah satu me time gw.

Bentuk dukungan suami buat acara blogger, dengan mengisikan voucher buat bayar ojol, biar bisa lancar pergi ke tempat acara. Maklum eke gak berani nyetir mobil atau motor di jalan raya. 

Kadang kalau acaranya di akhir pekan, dia dan Nayla ikut nemenin, bahkan pernah dia berangkat agak siang ke kantor karena gw harus pergi pagi pagi sekali ke MPR.
Mood booster satu lagi yang kalah hebohnya adalah Nayla. Dia tahu mamanya dulu wartawan, bahkan ketemu sama papanya di media yang sama.

Ketika gw lagi keranjingan olshop dia heboh bikin buku catatan barang pesanan juga. 

Begitu juga ketika gw lagi rajin nge blog, dia juga ikutan semangat, mengijinkan mamanya untuk telat pulang ke rumah ketika harus pergi ke acara blogger.

Kadangkala minta ikut, kalau memang boleh bawa anak biasanya gw bawa, apalagi anak gw ini anteng banget, dan melihat ngapain aja sih mamanya kalau lagi di acara blogger.

Ssayang ya nak kamu gak sempat lihat pas mama jadi wartawan, untung dia bisa lihat papanya yang masih jadi jurnalis televisi sampai sekarang.

Lucunya ketika suami gw mengisi biodata keluarga, dia protes, kok mama ditulis ibu rumah tangga?, gw bilang kan bener mama sekarang ibu rumah tangga.

Dia bilang, bukan, mama kan blogger, wkwkwkwkwkwk. Makasih ya buat kalian mood booster kesayangan. Lovu U pop & Nayla. 

Senin, 08 Januari 2018

"Mom.. Nayla Bosan Balet"

Pernah merasa gak kalau kadang menyesal sudah ngasih kebebasan sama anak untuk bebas berbicara dan bebas memberi pendapat dan saran di rumah?.

Gw mengalami itu beberapa hari lalu, cuma sedikit sih menyesalnya (dan harusnya gak boleh menyesal). 

Jumat tanggal 5 Januari 2017, Pas pukul 21.30 tiba tiba Nayla bilang,  "Mom Nayla mau bilang sesuatu tapi takut mama marah" sambil glendotan di kasur gitu.
Gw bilang, " ya bilang aja, kita gak bakal marah kok", kebetulan ada papanya Nay juga di Kamar. "Nayla besok gak gak mau balet lagi, bosan,".

Widiiih gw langsung bangun dong ya (iiih padahal bilangnya gak bakal marah hi...hi...). Langsung nanya dengan gaya polisi, "kok tiba tiba, kenapa baru sekarang mana besok sudah mulai dibuka lagi kelas baletnya".

Nayla mendadak jadi batu, ditanya apapun cuma diem, kalaupun jawab, keluarnya hanya kalimat bosen titik. sampai akhirnya gw tanya, ada yang ngatain kamu pas balet, bilang ke mama".

Akhirnya setelah dia nangis tersedu sedu gitu, dia bilang, "ada sih ma, cuma sudah enggak lagi, nayla cuma bosan,".

Gw mau bilang apalagi kalau dia bosan, kita minta dia untuk coba dulu besok datang ke tempat balet ngobrol sama ms Sasha guru balet grade dua di NAMARINA, siapa tahu bisa mengubah keinginannya.

Usulannya gatot alias gagal total  dia malah marah, akhirnya kita  suruh dia tidur siapa tahu nih, besok pagi berubah pikiran.

Dan besok paginya drama lokal jadi drama korea, Nayla mengunci pintu kamar.

Bujuk rayu gak mempan, sampai akhirnya gw bilang, "buka pintu dong kita sudah izinin Nayla gak balet lagi kok,", pas jam 11 siang jeng...jeng.... pintunya akhirnya dibuka.

Eh kok gw begini ya, anak sudah berkeras bilang bosen kok masih berharap Nayla berubah pikiran. 

Selain merasa sayang karena sudah 6 tahun dia balet dari umur 5 -11 tahun, kok sayang ya kalau gak sampai tuntas, walaupun gw gak tau sampai umur berapa les balet itu bakal selesai.
Ah tapi kayaknya sih gw cuma merasa sebagian cita cita dan keinginan masa kecil gw yang tidak kesampaian, terputus begitu saja, iiiih egois banget ya gw.

Apalagi ini anak mau pubertas, mungkin dia merasa gak nyaman sama badannya, gak tau mau  ngapain, persis kayak gw kalau lagi mau datang bulan.
Gelagat dia mulai jenuh kelihatan sebelum dia pentas tanggal 24 September 2017 lalu, setiap mau latihan seperti gak semangat, alasannya latihannya sekarang lebih capek. 
Jadi semangat lagi setelah kita bilang, eh kita kan mau pentas lagi, baju pentas sudah dibuat, tiket sudah dibeli.

Semangat menyala sampai pentas selesai, tapi ya gitu setengah redup lagi ketika pentas selesai dan mulai latihan rutin lagi.
Apalagi desember 2017 kemarin praktis dia hanya berlatih balet 1 kali sisanya izin dan libur panjang Natal dan tahun baru.

Mungkin memang benar kali ya Nayla sudah jenuh, mau coba sesuatu yang lain, sudah cukup mungkin buat dia mengeksplorasi balet, 4 tahun di Arabes Rawamangun, 2 tahun di Namarina Halimun total 6 tahun dia jadi balerina.

Kami dukung keinginanmu nak, karena rasanya sekarang calon abege ini lebih happy kelihatannya.

Apalagi setelah kita bikin perjanjian ala ala kita di atas kertas, tentang jadwal dia biar badannya tetap bergerak dan fit, selain mencari tempat les bahasa Inggris.
Yang penting kamu bahagia Nak, apapun pilihanmu kamu sudah jalani sebaik baiknya. 

Pindah ke Namarina setelah Arabesnya ms Abigail tutup,  karena kamu masih cinta banget sama balet, gak tega lihat kamu nangis pas sekolah balet yang lama bubar jalan. 

Akhirnya pindah ke Namarina,  selain sekolah balet ini sudah terkenal,  mama pingin lihat Nayla pentas balet di panggung yang megah dengan koreografi yang cihuy. 
Pentas Namarina-Bunga Teratai 2016
Pentas Namarina-Bunga Matahari 2017

Makasih ya nak, kita sudah sama sama penuhi mimpi kita. Love u Nay, mama lega setelah menulis ini.

Jumat, 29 Desember 2017

Resolusi 2018 Impian Saya, Kepingin Umroh Aamiin

Seperti tahun-tahun sebelumnya, keinginan saya tahun 2018 nanti masih sama, bisa berangkat umroh bertiga dengan suami dan anak saya Nayla.

Mungkin sudah puluhan orang termasuk ke Mami ketika dia Naik haji dan umroh bersama keluarga kakak saya, yang dititipin pesan untuk manggil dalam doa mereka agar kami diberi keleluasaan rizqy untuk pergi umroh.
Mami saya ketika naik haji
Saya tetap percaya keinginan ini bakal terwujud, walaupun entah kapan, tidak ada yang tidak mungkin untuk Allah. Dia tahu kapan saat yang tepat kami akan berangkat, mudah mudahan ketika kami bertiga masih sehat, Aamiin.

Target lainnya, kepingin banget saya dan NAyla, Qatam Al-Quran. Ampun deh masa bertahun tahun Al-Qur'an gak kelar kelar, padahal kalau baca novel waktunya disempat sempatkan, kalau perlu dibaca sampai habis saat itu juga.

Hidup lebih sehat juga jadi resolusi tahun 2018. Semoga saya jadi lebih rajin Yoga, Nayla rajin balet dan berenang, dan suami saya juga tetap setia tidak makan malam, jadi timbangannya lebih turun lagi.

Selain makan makanan sehat,  minum vitamin juga perlu banget. Beberapa bulan lalu saya sempat sakit gejala Thypus, seminggu saya rawat jalan di rumah.

Sama dokter saya diberi obat, salah satu Theragran-M, katanya vitamin yang bagus untuk mempercepat masa penyembuhan. Eh ternyata bener lo, saya cepat merasa bugar, karena kan selama dirawat saya lebih banyak tiduran.

Karena kandungan vitaminnya banyak sekali, antara lain Magnesium, Zinc, vitamin ABCDE dll. Pantas saja proses penyembuhan dan mengembalikan daya tahan tubuh bisa cepat ya.

Apalagi sebagai ibu rumah tangga, kalau sakit jangan lama lama deh. Mana betah saya lihat rumah berantakan plus lihat piring kotor menumpuk😄 sejak itu  di rumah selalu stok Theragran-M 
Cukup hanya ini resolusinya?, enggak dong. Kepingin lebih rajin lagi nulis di dua blog (aduh gaya-gayaan punya dua blog hi...hi...) dan mudah-mudahan semuanya bisa jadi blog berbayar semua, Aamiin.

Laptop saya bisa pulih lagi fasilitasnya juga jadi resolusi saya tahun depan. Loh kok tidak beli yang baru?, enggaklah laptop munggil ini masih oke tinggal di upgrade, dan uangnya bisa buat nabung pergi umroh (yaaaaay).

Melihat anak saya Nayla bisa naik sepeda roda dua juga jadi impian saya. Gemes deh lihat dia selalu takut jatuh kalau lagi diajarin naik sepeda😉 

Saya bilang, tidak bisa naik motor tidak apa-apa, yang penting bisa naik sepeda, lucu bangetkan kalau bisa keliling naik sepeda di taman bunga hi...hi... ini motivasi apa sih, semoga lebih semangat ya nak.
Wah kalau ditulis di blog, list yang saya buat sih bisa panjang kali lebar  ya, soalnya banyak sekali yang mau dicapai di tahun 2018.  Tapi minimal dari beberapa daftar keinginan saya ini dapat terwujud saya sudah bahagia, daftar lainnya  pelan-pelan Insya Allah terwujud.

Semoga kami semua diberi kesehatan sehingga bisa mewujudkan semua yang ingin dicapai di tahun 2018.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Theragran-M   

Rabu, 27 Desember 2017

Sedia Tempra Sebelum Nayla Demam

Pernah panik gak mom kalau anaknya demam?, loh kok demam saja panik, itu kan penyakit biasa  yang gampang obatnya.

Dulu saya juga beranggapan begitu tapi ternyata kalau Nayla anak saya sakit demam disertai panas tinggi  akibatnya bisa fatal kalau saya telat menangani panasnya.  

Awalnya ketika Nayla anak saya ini berumur 2 tahun, badannya tiba-tiba demam dan anget di sekitar kepala dan leher.

Karena saya fikir hanya gejala flu dan tidak mau gampang-gampang kasih minum obat, saya tinggal dia di kamar untuk membuat teh manis hangat.

Begitu saya kembali ke kamar, kok televisinya mati ya, spontan saya tanya, "Nay kok tvnya dimatiin", senyap tidak  ada jawaban, reflek saya langsung melihat ke kasur.

Nayla terbaring lemah dengan tatapan mata kosong, saya langsung berteriak manggil nama dia tapi tidak bereaksi, dan ketika saya pegang dahinya panas sekali.

Sambil menangis saya peluk dan gendong Nayla, saya juga berusaha tetap ajak ngomong dia dan membujuk untuk minum teh hangat yang saya buat.

Saya ingat obat penurun panas sepertinya tidak ada di kulkas, dan untuk ambil lap untuk kompres, saya tidak tega untuk meninggalkan dia sendiri, karena kebetulan suami saya sudah berangkat kerja.

Untunglah tidak lama mba Mis yang bantu bantu saya beresin rumah akhirnya datang, dia bantuin saya mengambilkan lap untuk kompres, begitu dikompres dan panasnya sedikit turun, Nayla menangis dengan kencang.

Langsung saya beri minum teh manis hangat, saya minta mba Mis untuk beli obat penurun panas yang selama ini saya pakai, Tempra.

Kebetulan Nayla cocok dengan obat ini. Karena Tempra aman di lambung, tidak perlu dikocok (larut 100%), dosisnya juga tepat sehingga tidak menimbulkan over dosis atau kurang dosis. Tempra Syrup

Mau nangis rasanya kalau ingat kejadian ini, apalagi anak saya umur 2 tahun (waktu itu) sempat matiin tv di kamar, mungkin pusing banget kepalanya ya
Kejadian ini bukan hanya sekali, berulang kembali lama setelah itu. Ketika saya lagi di kamar mandi, mba Mis teriak, "mba Hanny, Nayla tidur di lantai tapi matanya kosong," Ya Allan jangan lagi.

Saya langsung keluar kamar mandi, dan berdua kami menggendong Nayla ketempat tidur, badannya panas sekali. Dari tadi pagi memang sudah mulai hangat, cuma saya pikir mungkin karena dia baru bangun tidur dan dia juga masih mau makan.

Beruntungnya kali ini Tempra masih ada di kulkas. Langsung saya minumkan, walaupun susah payah dia bisa menelan obatnya dan minum air putih.
Setelah dua kejadian ini, saya jadi teringat, Nayla ketika baru bisa jalan, pernah dirawat karena panas tinggi dan disertai kejang-kejang, waktu itu itu bibirnya membiru, dan pupil matanya ke atas.

Langsung kami larikan ke UGD terdekat, waktu itu obat penurun panas dimasukkan lewat (Maaf) duburnya, karena mustahil saat itu diminumkan obat penurut panas cair lewat mulutnya.

Menurut Dokter panas badan Nayla hanya 39 Celcius, anak saya tidak kuat demam tinggi. Pada kasus lain bahkan ada anak dengan suhu badan 40 Celcius, tidak kejang.

Akhirnya sampai sekarang untuk jaga-jaga saya selalu sediakan Tempra di kulkas (selalu saya ganti dengan yang baru bila kadaluarsanya sudah lewat), obat kompres dan obat penurun panas yang dimasukkan lewat bawah serta thermometer.

Saya gak mau kecolongan lagi, tapi akhirnya bikin saya jadi bereaksi berlebihan kalau melihat Nayla demam, runtuh hati saya kalau mengingat dia terdiam dengan tatapan mata kosong.

Saya sampai bilang ke suami, Nayla nantinya boleh sekolah,  dan kerja dimana saja asal ada orang yang mendampingi, takutnya ada kejadian seperti ini lagi dan dia sendirian saat itu. Gak berani saya membayangkannya.

Untungnya suami saya menguatkan, kan tidak selamanya kita bisa mendampingi. Siapa tahu setelah besar daya tahan Nayla lebih kuat. Yang penting Nayla jaga kesehatan, kalau demam disertai panas langsung kompres, dan bila tidak mempan baru minum obat penurun panas. 

Doa kami berdua selalu menyertai mu nak, setiap orang diberi penyakit dan kekebalan yang berbeda-beda, Nikmati saja penyakit yang diberikan dari Allah ya nak, yang penting jangan lupa bawa obat untuk pencegahan dan biar tidak panik. 

Selalu ada cinta di hati Bunda untukmu Nayla.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Tempra

Perpusnas RI Tertinggi Di Dunia

Di Jakarta itu kan Mal-nya sudah kayak jamur di musim hujan, bertebaran dimana-mana. Makanya sekali sekali kita (kalau ingat juga sih😁 ma...